Kenapa Kita Kurang Bersyukur

Assalamulaikum,

Saya yakin sebagai seorang manusia yang normal, ada ketika terdetik di hati akan kekurangan yang ada pada kita menyebabkan kita terlalu teruja inginkannya. Memang tidak salah inginkan sesuatu namun ada ketikanya kita harus fikirkan tentang anugerah dari Ilahi, hanya Allah yang tahu apa yang terbaik untuk kita. Banyak perkara yang kita inginkan, pada masa yang sama, sebenarnya banyak perkara pun telah Allah berikan kepada kita. Mungkin kita selalu senaraikan wishlist, namun kita lupa untuk senaraikan apa nikmat yang telah Allah berikan sehingga kita kurang bersyukur.

Percayalah, nikmat Allah itu terlalu banyak untuk kita sehinggakan kita tidak mampu untuk balas kesemuanya, even nak tulis satu persatu pun banyak. Di sini saya ingin kongsikan sebab munasabab Kenapa Kita Kurang Bersyukur

  1. Kita fokus kepada apa yang kita TIADA, realitinya apa yang ada lebih banyak dari apa yang kita tiada. Apa yang ada jarang disyukuri.
  2. Kita fokus pada KEKURANGAN, bukan kelebihan. Setiap manusia ada kelebihan dan kekurangan. Kalau kita nak jadi orang cantik atau hensem itu sesuatu yang sukar, kita jadilah orang yang akhlaknya baik, InsyaAllah akhlak baik akan kekal berbanding kecantikan luaran.
  3. Kita selalu lihat pada nikmat dan bukan PEMBERI nikmat. Kita lihat nikmat itu kecil dan mungkin besar, syukur bila dapat yang besar dan jarang kalau dapat yang kecil. Sebenarnya nikmat ini semua besar kalau kita fokus kepada PEMBERI NIKMAT.
  4. Kita kurang bersyukur ppabila kita lihat pada yang di atas, kita tidak lihat apa yang di bawah. Eg, harta, pangkat, rupa lebih cantik, apabila kita tengok di atas kita akan sentiasa kurang. Selalunya pelangi dapat dilihat atas kepala orang lain. Tanpa kita sedar apa yang kita ada lebih dari orang yang lain dilihat.

Pasangan kembar Abah dan Umi Anugerah Terhebat dari Allah

Alhamdulillah, Allah kurniakan saya dan isteri nikmat yang sungguh dahsyat ujiannya… kami diberikan tujuh orang anak dan kecukupan rezeki. Ada ketika terdetik juga di hati saya, apakah ujian berat yang Allah ingin duga kami selepas ini? Apakah kami boleh menerima ujian tersebut memandangkan apa yang kami terima selama  ini adalah ujian nikmat dari Allah. Nak dikatakan tak ada cabaran hidup, sebenarnya memang ada, cuma apa yang kami alami kesusahan masih boleh ditangani tanpa kerisauan melampau. Mungkin sikap postif kehidupan saya dan isteri, ada ketika saya negatif, isteri positif, ada ketika dia negatif, saya pula yang positif. Kehidupan kami saling melengkapi walaupun saya bukan seorang suami yang romatik. Ada ketika saya cemburu juga dengan para suami di luar sana yang selalu menzahirkan keromantikan mereka, kerana saya tidak punyai ciri-ciri sebegitu. Tengok, Syaitan sudah menyelinap masuk dalam hati saya untuk melihat kelebihan pada orang lain, sedangkan Allah telah anugerahkan banyak nikmat yang tidak terhitung lagi.

Bercakap mengenai dugaan, kita kena sentiasa berpegang kepada prinsip  “Laa yukallifullahu nafsan illa wus’ahaa “,  iaitu kalimat awal di akhir surah Al baqarah ini sungguh sangat memberi pengertian besar. Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Allah yang menciptakan mahluk, pencipta alam semesta, tentu sangat faham betul tentang kekuatan atau kesanggupan dari mahluknya dalam menerima beban. Sesuai dengan ayat ini bererti seberat apapun beban yang pernah kita terima sampai detik ini, tentu dimata Allah masih merupakan beban yang masih sanggup kita pikul.

Dengan itu sahabat semua, anda mungkin di saat ini merasakan terbeban dengan apa jua masalah dan dugaan, ketahuilah, Allah tahu apa yang terbaik  untuk kita. Sentiasa fikirkan perjalanan hidup ini adalah satu pelajaran yang bakal memberi makna dan impak besar dalam kehidupan kita suatu hari nanti. Cabaran dan Dugaan adalah satu tangga dan batu loncatan untuk kita menuju dan mara ke hadapan dan terus berjaya di dunia dan akhirat.

Ameen ya Rabbal Alamin.

Coretan dari Ahmad Humaizi, pada 12 December 2016

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *